News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Vaksin Covid-19 Lagi di Uji, Satu Tahun Baru Bisa Tersedia

Vaksin Covid-19 Lagi di Uji, Satu Tahun Baru Bisa Tersedia

The Jambi Times, JERUSALEM |  Vaksin diperkirakan akan memakan waktu 12 hingga 18 bulan, terapi lain kemungkinan lebih cepat tersedia, kata para ilmuwan.

Sementara vaksin terhadap virus corona baru diperkirakan akan membutuhkan waktu satu tahun untuk dikembangkan dan diuji, perawatan lain untuk ancaman mematikan bisa hanya beberapa bulan lagi, kata para pakar kesehatan.

Lebih dari 410.000 orang telah didiagnosis dengan COVID-19 dan lebih dari 18.000 telah meninggal. Beberapa negara telah menutup akses untuk memutuskan mata rantai penularan  karena jumlah orang yang terinfeksi oleh penyakit yang sangat menular ini terus meningkat dengan cepat.

Para ilmuwan di seluruh dunia berlomba untuk menciptakan vaksin, yang harus menjalani beberapa putaran uji coba dan uji klinis sebelum beralih ke produksi massal.

"Lebih dari 20 vaksin sedang dikembangkan secara global, dan beberapa terapi sedang dalam uji klinis," kata juru bicara Organisasi Kesehatan Dunia kepada MEDIA.

"Belum ada pengobatan dan vaksin tetapi para peneliti di seluruh dunia  sedang bekerja keras untuk  menciptakan obat penawar virus itu."

Sementara vaksin mungkin akan sekedai dibuat  akan memakan waktu antara 12 dan 18 bulan untuk terbukti aman dan efektif dan diproduksi untuk penggunaan massal, juga perawatan efektif lainnya.

Peter Jay Hotez, seorang ahli virologi terkemuka dan dekan Fakultas Kedokteran Tropis Nasional Baylor College di Houston, Texas, mengatakan kepada  MEDIA bahwa perawatan paling dini yang dapat bekerja melawan COVID-19 adalah terapi antibodi serum yang dapat disembuhkan. , di mana antibodi seseorang yang telah pulih dari virus disuntikkan ke pasien yang sakit.

Hasil Telusur
Hasil Terjemahan
Inggris
Indonesia
In a study published in The Journal of Infectious Diseases in 2014, researchers demonstrated how convalescent blood plasma might be effective to significantly reduce mortality rates if administered to those who have contracted severe acute respiratory infections (SARIs) soon after their symptoms first appear.

According to Hotez, the next treatment to emerge after this will most likely be “repurposed existing antiviral drugs in a few weeks or months, then new chemical drugs within a year, and a vaccine in one to three years.”

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam The Journal of Infectious Diseases pada tahun 2014 lalu, para peneliti menunjukkan bagaimana plasma darah konvalesen mungkin efektif untuk secara signifikan mengurangi tingkat kematian jika diberikan kepada mereka yang telah mengidap infeksi pernafasan akut dan  segera gejala mereka pertama kali muncul.

Menurut Hotez, pengobatan berikutnya yang muncul setelah ini kemungkinan besar akan "mengubah obat antivirus yang ada dalam beberapa minggu atau bulan, kemudian obat kimia baru dalam satu tahun, sedangkan vaksin dalam satu hingga tiga tahun."

Yang menarik, Hotez dan tim ilmunya telah mengembangkan vaksin Virus Corona bertahun-tahun yang lalu, setelah wabah SARS 2002-2004, yang menyebar dari Tiongkok dan akhirnya menewaskan lebih dari 770 orang di seluruh dunia. 

Namun, ketika vaksin mencapai tahap pengujian manusia pada tahun 2016, ia tidak dapat memperoleh pendanaan lebih lanjut dan uji coba tidak pernah berakhir.

“Pada saat kami memproduksinya, orang-orang telah kehilangan minat pada epidemi dan pandemi  Virus Corona,” kata Hotez, menambahkan bahwa para peneliti sekarang bekerja untuk menggunakan kembali vaksin itu untuk COVID-19.

Virus Corona  adalah sekelompok virus terkait yang menyebabkan penyakit termasuk beberapa kasus flu biasa, dan bukan hanya SARS dan COVID-19.

Dr. Rivka Abulafia-Lapid, seorang dosen senior virologi di Hebrew University of Jerusalem, setuju dengan Hotez bahwa perawatan antivirus kemungkinan akan tersedia dalam waktu enam bulan dan lebih cepat daripada vaksin, jika tidak ada yang menghalangi perkembangannya.

"Israel sudah memiliki 11 obat berbeda untuk percobaan pada COVID-19 pasien jadi saya akan mengatakan bahwa hal pertama yang akan keluar adalah obat yang akan disepakati oleh para ilmuwan dunia dan FDA  

Dalam Makanan AS dan Administrasi Obat yang diikuti oleh vaksin, ”kata Abulafia-Lapid.

 "Dalam beberapa bulan, mereka akan keluar dengan perawatan di masa depan atau mungkin campuran obat-obatan."

Abulafia-Lapid, yang selama 25 tahun memimpin tim peneliti di Israel yang didedikasikan untuk mengembangkan vaksin yang dapat bertahan melawan HIV dan penyakit autoimun lainnya, mengatakan bahwa vaksin apa pun harus menjalani periode pengujian yang panjang yang melibatkan beberapa fase uji klinis.

Di antara obat-obatan saat ini yang dipandang sebagai kandidat anti-Virus Corona sementara itu, ia menunjuk ke perusahaan obat bius eksperimental Gilead Sciences remdesivir yang berbasis di California.

Awalnya diuji pada manusia dengan virus Ebola menunjukkan janji. Remdesivir sudah digunakan dalam beberapa uji klinis terkait-Virus Corona.

Sementara itu, raksasa farmasi Israel, Teva, mengumumkan minggu lalu bahwa mereka akan menyumbangkan lebih dari 6 juta dosis pil hidroksiroklorokuin sulfat ke rumah sakit di seluruh Amerika Serikat untuk penelitian lebih lanjut. 

Obat yang biasanya digunakan untuk mengobati malaria, sedang diselidiki sebagai sasaran  untuk melawan COVID-19.

Mengenai kemungkinan perawatan serum antibodi yang sembuh, yang menurut Hotez sudah bisa diberikan kepada pasien yang sakit parah, 

Abulafia-Lapid mengindikasikan bahwa sementara perawatan seperti itu bisa menyelamatkan nyawa, tantangan yang signifikan tetap ada dengan meningkatkan metode ini untuk ribuan orang.

Namun, pada akhirnya, ia "sangat optimis" bahwa  dalam enam bulan lagi dari akan mendapatkan obat yang efektif.

“Di masa depan, kita harus keluar setiap tahun dengan vaksin baru [COVID-19] karena bermutasi seperti influenza,” kata Abulafia-Lapid, menambahkan bahwa karena virusnya sangat baru, sistem kekebalan manusia saat ini tidak berdaya menentangnya. 

"Seoerti yang dilangsir The Media Line  melalui The Jerusalem Post, Anda benar-benar perlu mengatur tubuh bagaimana  untuk mempertahankan," katanya.






Tags

Newsletter Signup

Sed ut perspiciatis unde omnis iste natus error sit voluptatem accusantium doloremque.

Post a Comment