Terpopuler

Back to Top
INFO KETERBUKAAN BADAN PUBLIK : DOKUMEN PELAKSANAAN ANGGARAN SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH(DPA-SKPD)RUMAH SAKIT UMUM RADEN MATTAHER PROVINSI JAMBI TAHUN 2015: Belanja Langsung Rp: 746.219.000,00 # Belanja Pegawai Rp:740.674.000,00 # Honorarium PNS Rp:580.674.000,00 # Honorarium PKK Rp:9.900.000,00 # Honorarium PPTK Umum/Keuangan Rp:8.316.000,00 # Bendahara Pengeluaran BLUD Rp:10.560.000,00 # Belanja Bahan Pakai Habis Rp:398.763.050.00 # BELANJA ALAT TULIS KANTOR Rp:389.763.050,00 #Catridge Canon 830 Hitam Rp: 29.355.000,00 # Catridge Canon 831 Warna Rp:37.755.000,00 # Buku Quarto Rp: 6.475.000,00 # Buku ekspedisi Rp:3.198.300,00 # Buku Tulis Folio (isi 100) Rp: 7.400.000,00 # Buku Tulis Folio (isi 200) Rp:14.800.000,00 # HVS F4 70 Gram Rp:51.170.000,00 # HVS A4 Quarto 70 Quarto Rp:5.590.000,00 # Binder klip Rp:709.520,00 # Box File Rp:2.741.250,00 # Steker Kecil Rp:714.910,00 # Steker Besar Rp: 3.225.000,00 # Isi Steker Kecil Rp: 2.956.800,00 # Spidol Permanen 6.772.500,00 # Spidol white Board/non permanen Rp: 6,772.500,00 # Map Kertas Folio Rp: 968.000,00 # Map Kertas Snelhecterv Rp: 968.000,00 # Klip Kertas Rp: 672.000,00 # Pena Paster Rp: 3.870.000,00 # Pena Baliner Rp: 5.805.000,00 # Catrige Canon Hitam 810 Hitam Rp: 19.170.000,00 # Catrige Canon 811 Warna Rp: 24.670.000,00

Video

Menghafal Al-Qurãn, Membuyarkan Ilusi

Pasang Iklan Gratis
Pasang Iklan Gratis Di iklan the jambi times http://iklan.thejambitimes.com

Video Jambi Terkini
Lihat Video Berita seputar Jambi
http://tv.thejambitimes.com

Pasang Iklan Disini
Pasang Iklan Disini Hub. 0813 6687 8833
http://www.thejambitimes.com

Jasa Pembuatan Website
Jasa Pembuatan website portal Berita
http://www.idwebdesain.com

Ads by Iklan The Jambi Times

Tanya: Apakah setiap muslim harus menghafal Al-Quran?
Jawab: Iya, setiap muslim yang mau.
Tanya: Jadi, hanya untuk yang mau?
Jawab: Iya.
Tanya: Terus, yang tidak mau?
Jawab: Mereka akan selalu punya alasan untuk mengatakan tidak mampu.
Tanya: Terus, kalau mau tapi tak punya waktu?
Jawab: Kita memang tak punya waktu. Waktu itu punya Allah.
Tanya: Maksud saya, bagaimana kalau waktu kita dipenuhi berbagai kesibukan?
Jawab: Hentikan kesibukan yang bukan prioritas.
Tanya: Misalnya?
Jawab: Nonton tv, ngegame, ngegosip, dan apa pun yang bersifat iseng.
Tanya: Sebegitu pentingnyakah Al-Quran, sehingga harus dihafal?
Jawab: Iya.
Tanya: Tapi, apa pentingnya?
Jawab: Pertama, Al-Quran adalah ilmu yang harus menjadi imam (pemimpin). Kedua, untuk bisa menjadi imam bagi setiap pribadi muslim, maka ia harus ada di dalam kepala setiap muslim, bukan ditinggal di rak buku. Ketiga, Al-Quran adalah satu-satunya wakil Allah, yang menjadi sarana penghubung antara kita dengan Allah secara langsung. Dengan menghafalnya, maka – ibarat hp yang selalu menyala – kita akan selalu terhubung dengan Allah, dan kita tak akan pernah lepas dari pesan-pesanNya. Keempat, dengan menghafal Al-Quran, kita akan bisa menjadi Al-Quran berjalan. Secara perlahan tapi pasti, akhlak kita akan dibentuk oleh Al-Quran.
Tanya: Terus, bila tidak menghafalnya?
Jawab: Tidak mungkin orang yang mengaku muslim tidak hafal Al-Quran. Paling tidak, dia hafal beberapa surat pendek untuk shalat. Tapi, bila dia puas hanya dengan itu, maka dia akan menjadi muslim minimalis. Dan bila yang dihafalnya tidak dipahami pula, maka dia akan menjadi “muslim aku-aku”.
Tanya: Muslim aku-aku? Apa itu?
Jawab: Hanya mengaku muslim, tapi tak tahu apa-apa tentang Islam.
Tanya: Tapi, bukankah pengetahuan tentang Islam bisa didapat dari buku-buku selain Al-Quran?
Jawab: Iya. Tapi buku-buku selain Al-Quran hanya menawarkan pengatahuan yang zhanni. Yaitu pengetahuan yang meragukan, karena disusun oleh manusia, dan bisa tercemar oleh kekeliruan manusia. Sedangkan pengetahuan langsung dari Al-Quran sifatnya qath’i. Yaitu pasti dan tidak meragukan. Lã raiba fîhi.
Tanya: Tapi, sekali lagi, mengatur waktu untuk menghafal Al-Quran itu kan sulit sekali.
Jawab: Ya, memang  sulit; karena itu kita harus menggunakan trik untuk menyiasati diri. Ini kan soal perang melawan diri sendiri. Dan pada hakikatnya, si “diri” ini tak akan pernah bisa dikalahkan.
Tanya: Tak akan pernah bisa dikalahkan!? Jadi?
Jawab: Dia hanya bisa kalah bila dia mengalah! Mengalah demi kemenangan yang abadi, yang mampu mewujudkan kebaikan di dunia dan akhirat.
Tanya: Benar juga. Tapi, bagaimana langkah konkretnya supaya saya bisa menghafal Al-Quran? Supaya diri ini mau mengalah?
Jawab: Banyak cara untuk menghafal Al-Quran. Banyak buku sudah ditulis untuk tujuan itu. Tapi, saya sendiri lebih suka memilih rumus yang tidak terlalu membebani diri, walau tetap mengharuskan kita mengalokasikan waktu.
Tanya: Jadi, ada rumus yang seperti itu? Bagaimana?
Jawab: Rumus ini menjelaskan apa hakikat menghafal…
Tanya: Hakikat menghafal?
Jawab: Ya. Hakikat menghafal adalah “mengulang”.
Tanya: Ya, ya! Itu sih saya sudah tahu!
Jawab: Tapi, ada cara mengulang yang tidak seperti cara kita menghafal.
Tanya: O, ya? Bagaimana itu?
Jawab: Kebanyakan ulama mengatakan bahwa untuk bisa menghafal Al-Quran, kita harus sering membacanya sampai khatam.
Tanya: Membacanya begitu saja? Secara beruntun, dari awal sampai akhir?
Jawab: Ya. Tapi harus dilakukan dengan disiplin tertentu?
Tanya: Disiplin seperti apa?
Jawab: Kita harus berusaha membaca, sedapat mungkin, setiap hari. Dan setiap hari harus membaca 5 juz.
Tanya: 5 juz?
Jawab: Ya. Dengan demikian, kita bisa khatam membaca 30 juz dalam setiap 6 hari sekali.
Tanya: Setiap 6 hari sekali? Jadi, dalam seminggu masih ada sehari libur tidak membaca?
Jawab: Iya. Haha!
Tanya:  Terus, untuk membaca 5 juz itu butuh waktu berapa lama?
Jawab:  Sekitar 3 jam.
Tanya: Tiga jam? Wah, wah, wah!  Terus, berapa lama proses itu harus dijalankan? Maksud saya, sampai kita hafal.
Jawab: InsyaAllah, dalam 2 tahun anda sudah hafal…
Tanya: Hanya dengan cara seperti itu?
Jawab: Iya. Hanya dengan berusaha untuk selalu membaca, setiap hari 5 juz; sehingga anda bisa khatam (selesai) membaca 30 juz dalam setiap 6 hari. Bila itu dilakukan selama 2 tahun, anda akan hafal Al-Quran tanpa bersusah-payah mengulang-ulang ayat per ayat.
Tanya: Ini menarik. Saya ingin mencoba. Harus mencoba. Walau membuat diri ini mau mengalah itu sangat, sangat, sangat sulit.
Jawab: Ya, sangat sulit. Tapi itu sebenarnya hanya soal keberanian untuk membuyarkan ilusi!
Tanya: Membuyarkan ilusi? Apa lagi itu?
Jawab: Iya… Gambaran tentang sulitnya mengalahkan diri itu sebenarnya hanya ilusi. Kita berilusi (berkhayal) bahwa diri kita ini adalah musuh kita yang paling tangguh. Dengan demikian, sebelum terjadi perang melawan diri, kita sudah menempatkan dia sebagai pemenang.
Tanya: Jelasnya?
Jawab: Mari kita lakukan permainan begini: Bentangkan telapak tangan anda!
Tanya: Oke. Terus…
Jawab: Sekarang kan anda melihat lepak tangan anda mempunyai 5 jari. Nah! Sekarang mari kita mulai peremainannya dengan menggunakan kata YA dan TIDAK. Ketika anda menunjuk jari jempol dengan mengatakan YA, maka waktu sampai pada jari kelingking, ada mengatakan apa?
Tanya: YA, TIDAK, YA, TIDAK, YA…
Jawab: Bila sebaliknya, anda memulai dengan TIDAK…
Tanya: TIDAK, YA, TIDAK, YA, TIDAK…
Jawab: Nah! Itulah bukti bahwa kesulitan menaklukkan diri itu hakikatnya hanya ilusi. Bila kita memulai langkah dengan kata TIDAK, berarti dia unggul. Kita sendiri yang membuatnya unggul. Bila kita mulai dengan YA, berarti dia kalah. Kita sendiri yang mengalahkannya. Jadi, sekarang mau mulai dari mana? Dari TIDAK, atau dari YA?
Tanya: Jadi, jelasnya, kata TIDAK melambangkan diri yang negatif, dan kata YA melambangkan diri yang positif?
Jawab: Persis! ***

*Bekasi, 15 Jan. 2015.(A.H)