News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson Positif Teinfeksi Virus Corona

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson Positif Teinfeksi Virus Corona

The Jambi Times,  INGGRIS | Wabah Virus Corona (COVID-19) telah menyerang jantung Pemerintah Inggris, dengan Perdana Menteri Boris Johnson dan Sekretaris Kesehatan Matt Hancock melakukan tes positif sementara kepala petugas medis Chris Whitty melakukan isolasi sendiri setelah mengalami gejala tersebut.

Meskipun ketiganya mengatakan mereka terus bekerja, dengan hanya gejala ringan, perkembangan dramatis melemparkan tanda tanya atas kepemimpinan Inggris selama krisis.

Menteri kabinet senior Michael Gove menghindari pertanyaan tentang siapa yang akan mengambil alih jika Johnson menjadi tidak mampu karena memburuknya kondisinya.

Nomor 10 sebelumnya mengatakan bahwa menteri luar negeri Dominic Raab adalah "orang yang ditunjuk" untuk mengambil tampuk kekuasaan jika Johnson tidak dapat memerintah.

Jumlah korban tewas di Inggris mencapai 759 terhitung Jumat 27 Maret 2020, dengan peningkatan terbesar 181 kadus dalam sehari, karena virus terus meningkat terutama di London.

Kepala eksekutif NHS Simon Stevens mengatakan pengujian staf garis depan akan diluncurkan di layanan kesehatan minggu depan

Stevens mengatakan jumlah tes seharusnya meningkat dua kali lipat minggu ini, dengan dokter, perawat perawatan kritis, dan staf lain dalam perawatan intensif, departemen darurat dan layanan ambulans yang pertama menerimanya. 

Dia mengatakan itu sangat penting untuk menentukan apakah staf garis depan memiliki penyakit untuk menghindari isolasi yang tidak perlu.

Johnson mengatakan bahwa dia melakukan isolasi diri selama tujuh hari tetapi akan terus "memimpin perlawanan nasional melawan COVID-19".


Dapat dipahami bahwa rekannya, Carrie Symonds, yang sedang hamil, tidak sendirian dengan dia di flat yang mereka bagi di atas 11 Downing Street, tetapi tetap tinggal di tempat lain.

Johnson diyakini sebagai pemimpin utama dunia pertama yang dites positif terkena virus.

Diagnosisnya segera menimbulkan kekhawatiran karena dia baru-baru ini berhubungan dengan banyak dari mereka yang berada di garis depan respon Inggris terhadap wabah Virus Corona , termasuk Profesor Whitty, Mr Hancock dan kepala penasihat ilmiah Patrick Vallance.

Hanya beberapa jam kemudian, Hancock merilis pesannya sendiri untuk mengatakan bahwa dia juga telah dites positif, menambahkan: "Syukurlah gejala saya ringan dan saya bekerja dari rumah dan mengisolasi diri. Yang penting kita mengikuti saran untuk melindungi NHS kita dan menyelamatkan nyawa. ”

Tak lama setelah itu, Profesor Whitty tweeted: “Setelah mengalami gejala yang kompatibel dengan Covid-19 tadi malam, sesuai dengan pedoman, saya akan mengasingkan diri di rumah selama tujuh hari ke depan.

"Saya akan terus memberi saran kepada pemerintah tentang tanggapan medis terhadap Virus Corona, yang didukung oleh wakil saya."

Perdana menteri terakhir terlihat di depan umum pada Kamis malam di No 10, di mana ia bergabung dalam tampilan dukungan National Clap for Our Carers untuk pekerja NHS. Dia bergabung dengan kanselir Rishi Sunak, dan pasangan itu mengamati saran jarak sosial untuk menjaga jarak setidaknya dua meter. Sunak belum diuji untuk Virus Corona.

Johnson berbicara pada konferensi pers 10 Downing Street reguler pada hari Rabu , tetapi konferensi hari Kamis dipimpin oleh kanselir, yang mengumumkan paket bantuan untuk pekerja mandiri. Gove muncul di belakang mimbar pada hari Jumat kemarin.

 Seperti yang dilangsir Indeoenden.vo.uk dari Downing Street mengatakan bahwa Johnson tidak akan dapat mengambil bagian dalam konferensi harian ketika dia sedang mengasingkan diri.


twitter




Tags

Newsletter Signup

Sed ut perspiciatis unde omnis iste natus error sit voluptatem accusantium doloremque.

Post a Comment