Terpopuler

Back to Top

Video

Peranan Bundo Kandung,Minangkabau di Ambang Kehancuran

Pasang Iklan Gratis
Pasang Iklan Gratis Di iklan the jambi times http://iklan.thejambitimes.com

Video Jambi Terkini
Lihat Video Berita seputar Jambi
http://tv.thejambitimes.com

Pasang Iklan Disini
Pasang Iklan Disini Hub. 0813 6687 8833
http://www.thejambitimes.com

Tunjukan.com
Portal Berita Tunjukan
http://www.tunjukan.com

Ads by Iklan The Jambi Times

THE JAMBI TIMES - JAKARTA - Minangkabau diambang keruntuhan, begitu kesimpulan yang didapat dari jawaban kekhawatiran salah seorang pembicara atas pertanyaan seorang peserta tentang adanya Ranperda Nagari 2017, pada acara ‘maota wisata sumbar’ dalam minangkabau’s week yang diadakan oleh Kampoeng Minang  di anjungan Sumatera Barat, TMII Jakarta,  tanggal  30 Desember 2017 lalu.

Pada acara ‘maota’  tersebut atau diskusi lepas,  dalam tradisi mMnangkabau yang biasa dilakukan di lapau atau warung kopi di  nagari-nagari (desa) Sumatera Barat membahas segala macam topik yang diikuti oleh siapa saja yang datang untuk ‘konkow-konkow’ di ‘caffe tradisi’  dengan isitiah ‘ota lapau’ . 

Model ota lapau itu yang dibawa dalam acara ‘maota wisata sumbar’  di TMII tersebut. Topik yang dibicarakan adalah tentang keramahtamahan stakeholder pariwisata terutama masyarakat yang berada disekitar daerah kunjungan wisata  sumbar yang  masih perlu ditingkatkan. 

Acara maota wisata sumbar ini dihadiri oleh para pengunjung merupakan salah satu rangkaian acara minangkabau’s week yang diadakan oleh Kampoeng Minang dari tanggal 23 Desember  2017 sampai dengan 1 Januari 2018 bertujuan untuk mempromosikan potensi pariwisata sumbar seperti adat dan budaya, seni tradisi, kuliner, daerah tujuan  wisata.

Dika dari Kampoeng  Minang sebagai Ketua Pelaksana Minangkabau’s Week  menjelaskan.
Salah satu peserta melanjutkan kekuatan pariwisata sumbar yang utama adalah adat dan budaya Minangkabau itu sendiri yang menjadi daya tarik yang terancam dengan adanya  Ranperda  Nagari yang sudah disahkan oleh DPRD Sumbar pada akhir  Desember  2017 lalu.  

Selanjutnya  oleh salah satu Pembicara Dedi Yusmen  yang juga adalah salah seorang Pemangku Adat di Nagari Sianok Anam Suku – Luhak Agam  dengan Gelar Datuak Rajo Pangulu Nan Tinggi  tentang kekhawatiran dimaksud adalah dalam Ranperda tersebut memuat Pasal tentang Kerapatan Adat Nagari (KAN) dengan  tugas utama mengurus adat nagari  tidak lagi diurus oleh Para Pangulu Adat,/Datuak yang  merupakan kumpulan pimpinan kaum dalam Nagari. Nagari merupakan unit pemerintahan otonom dalam struktur minangkabau. Dalam Ranperda Nagari ini selain Pangulu Adat Datuak  yang menjadi anggota dalam kerapatan adat  juga diisi  oleh 4 unsur yang lain yaitu alim ulama, cadiak pandai, bundo kanduang dan paga nagari. 

Perubahan ini merubah secara sistem keputusan adat dalam nagari dan melemahkan fungsi adat  dalam KAN. 

Adat Salingka Nagari (Adat Selingkar Negeri), dengan berkurangnya fungsi Penghulu di dalam struktur adat nagari ini, maka akan melemahkan secara keseluruhan sendi-sendi struktur minangkabau.

Datuk mengatakan dalam sela sela acara tersebut,"Jika perda di sahkan maka Minangkabau di masa yang akan datang bakal hancur kerena bundo kandung ikut mengurus adat bahkan busa.menjadi pimpinan adat,"jelasnya.(tim liputan)