Terpopuler

Back to Top
INFO KETERBUKAAN BADAN PUBLIK : DOKUMEN PELAKSANAAN ANGGARAN SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH(DPA-SKPD)RUMAH SAKIT UMUM RADEN MATTAHER PROVINSI JAMBI TAHUN 2015: Belanja Langsung Rp: 746.219.000,00 # Belanja Pegawai Rp:740.674.000,00 # Honorarium PNS Rp:580.674.000,00 # Honorarium PKK Rp:9.900.000,00 # Honorarium PPTK Umum/Keuangan Rp:8.316.000,00 # Bendahara Pengeluaran BLUD Rp:10.560.000,00 # Belanja Bahan Pakai Habis Rp:398.763.050.00 # BELANJA ALAT TULIS KANTOR Rp:389.763.050,00 #Catridge Canon 830 Hitam Rp: 29.355.000,00 # Catridge Canon 831 Warna Rp:37.755.000,00 # Buku Quarto Rp: 6.475.000,00 # Buku ekspedisi Rp:3.198.300,00 # Buku Tulis Folio (isi 100) Rp: 7.400.000,00 # Buku Tulis Folio (isi 200) Rp:14.800.000,00 # HVS F4 70 Gram Rp:51.170.000,00 # HVS A4 Quarto 70 Quarto Rp:5.590.000,00 # Binder klip Rp:709.520,00 # Box File Rp:2.741.250,00 # Steker Kecil Rp:714.910,00 # Steker Besar Rp: 3.225.000,00 # Isi Steker Kecil Rp: 2.956.800,00 # Spidol Permanen 6.772.500,00 # Spidol white Board/non permanen Rp: 6,772.500,00 # Map Kertas Folio Rp: 968.000,00 # Map Kertas Snelhecterv Rp: 968.000,00 # Klip Kertas Rp: 672.000,00 # Pena Paster Rp: 3.870.000,00 # Pena Baliner Rp: 5.805.000,00 # Catrige Canon Hitam 810 Hitam Rp: 19.170.000,00 # Catrige Canon 811 Warna Rp: 24.670.000,00

Video

Syahadat Dan Bai’at

Pasang Iklan Gratis
Pasang Iklan Gratis Di iklan the jambi times http://iklan.thejambitimes.com

Video Jambi Terkini
Lihat Video Berita seputar Jambi
http://tv.thejambitimes.com

Pasang Iklan Disini
Pasang Iklan Disini Hub. 0813 6687 8833
http://www.thejambitimes.com

Jasa Pembuatan Website
Jasa Pembuatan website portal Berita
http://www.idwebdesain.com

Ads by Iklan The Jambi Times
PEMERINTAHAN RASULULLAH 6

Dua kalimat syahadat
Dua kalimat syahadat

THE JAMBI TIMES - Seperti disebutkan pada bab sebelum ini, sumpah setia adalah bagian penting dari penegakan Dinul Islam sebagai sebuah organisasi, yang di dalamnya tentu ada formalitas. Sumpah setia itu disebut dengan istilah syahadat dan atau bai’at.

Makna syahadat 

a. Pengertian umum

Secara umum, syahadat (syahadah) adalah kebalikan dari gaib (ghaib). Dan kita akan membahas masalah ini dalam konteks Al-Qurãn sebagai ilmu.

Al-Quran sebagai ilmu, mempunyai aspek teoritis yang disebut al-ghaibu (ghaib) dan aspek praktis, yang disebut asy-syahadatu (syahadah). Persamaan kata al-ghaib antara lain adalah as-sirr, al-mustatir, al-batin, dll. Dalam konteks ilmu, al-ghaib adalah al-ma’nawiyy (المعنويّ).

Al-ghaib bukanlah sesuatu yang tidak ada, tapi ia adalah “sesuatu yang tidak teraba dan tidak terlihat”, karena terdapat di tempat yang jauh (بعُد عنه و باينهُ) dan atau tersembunyi, atau karena ia adalah sebuah pemikiran atau gagasan (idea), sesuatu yang hanya bersifat makna (maknawi).

Kebalikan dari al-ghaib adalah asy-syahahadah. Dalam definisi kamus Al-Munjid, asy-syahaddah adalah segala alam (benda) yang) nampak, sebagai kebalikan dari alam gaib (عالَم الاكوان الظاهرة ويقابله عالَم الغيب).

Dalam konteks ilmu dan manusia yang mempelajarinya, syahadah adalah proses atau praktik penjelamaan al-ghaib (ilmu, teori) menjadi sesuatu yang kasat mata alias musyahad (مشاهَد ). Dengan kata lain, syahadah, dalam konteks teori ilmu, adalah proses analitika dan obyektifita suatu ilmu. Segi lain syahadah bisa berarti sesuatu  yang kasat mata.

Sesuatu yang kasat (terlihat) mata itu bisa berupa bangunan fisik, yang dalam bahasa Arab disebut bina’un (بناء) atau bun-yanun (بنيان). Tapi bila merujuk kata Nabi: buniya-l-Islamu ’ala khamsin (بُني الإسلام على خمس), dan kata Allah: إنّ الله يحب الذين يقاتلون فى سبيل الله صفا كأنهم بنيان مرصوص , maka bina’un atau bun-yanun itu juga mencakup bangunan non-fisik, yakni seperti lembaga atau organisasi.

Lebih konkret, al-ghaib itu dalam Al-Quran juga disebut dengan istilah ayat (آيات), yaitu ayat qauliyah (= firman), yang kini tertulis dalam mushhaf. Pasangan dari ayat ini adalah liqa’ihi (لقائه), yakni perwujudannya. Untuk lebih jelasnya, perhatikanlah ayat-ayat berikut ini:

– قل هل نُنبّئُكم بالأخسرين أعمالا – الذين ضلّ سَعيُهم فى الحيوة الدنيا و هم يحسبون أنهم يُحسنون صُنعا – ألائك الذين كفروا بآيات ربهم و لقائه فحبِطت أعمالُهم فلا يقيم لهم يوم القيامة وزنا – ذالك جزاؤهم جهنّمُ بما كفروا واتّخذوا آياتى ورسلى هُزُوا – إنّ الذين 
 آمنوا وعملواالصالحات كانت لهم جناتُ الفردوس نُزلا
Tawarkan kepada mereka (Yahudi), “Maukah kalian kami beritahu tentang orang-orang yang bangkrut karena perilaku mereka?” Mereka adalah orang-orang yang dalam hidup di dunia ini bertindak menyimpang (dari ajaran Allah), tapi mereka beranggapan bahwa mereka sedang membangun (ajaran Allah) dengan sebaik-baiknya. Mereka mengingkari ayat-ayat (konsep) Allah dan perwujudannya. Maka putuslah segala usaha mereka (tidak ‘nyambung’ dengan harapan), sehingga ketiba tiba saat tegaknya ajaran Allah (yaumul-qiyamah), mereka tak layak dipertimbangkan. Jahanamlah ganjaran yang layak bagi mereka, karena mereka memperlakukan ayat-ayatku yang disampaikan para rasulku sebagai per-mainan. Sedangkan bagi para mu’min yang berbuat tepat (sesuai petunjuk Allah), tersedia jannatul-firdaus sebagai tempat tinggal. (Al-Kahfi/18: 103-107)

Di sini ditegaskan b ahwa ayat آيات dan liqa’ihi لقائه (pada ayat-ayat lain liqa’na – لقاءنا – dan sebagainya) adalah dua aspek yang tak terpisahkan. Satu segi, ayat (harfiah berarti tanda, alamat, gambaran) adalah ibarat bayangan benda dalam cermin; sedangkan liqa’ihi adalah benda yang sebenarnya. Bagi para mu’min, ‘bayangan benda’ itu terlihat nyata melalui aspek metode dan sistematika ilmu (Al-Quran), dan bendanya terlihat nyata melalui aspek analitika dan obyektivita.

Sementara mereka yang kafir melakukan dua tindakan bodoh, yaitu berusaha mengaburkan cermin (merusak metode dan sistematika ilmu), dan menyingkirkan bendanya itu sendiri (membuat ilmu tak kenal analitika dan obyektivita).

Ini juga merupakan ungkapan bagi kaum idealis, yang lebih menyukai gagasan yang tidak ‘nyambung’ dengan kenyataan. Karena berkhayal adalah kegemaran mereka.

b. Penertian khusus 

Pengertian khusus dari syahadat, dalam konteks organisasi, adalah bay’ah (بيعة) atau bai’at, yaitu bai’at formal dalam konteks perekrutan (recruitment, pendaftaran) seseorang sebagai muslim.
Belum diketahui apakah bai’at formal itu dilakukan pada setiap pengikut Nabi seorang demi seorang sejak Periode Makkah. Namun, dua hadis di bawah ini mungkin merupakan isyarat bahwa hal itu memang dilakukan, bahkan juga pada kaum wanita:

Hadis Ahmad dari Ibnu Amr r.a.:
كان رسول الله ص م لا يصافِح النّساءَ فى البيعة
Rasulullah saw tidak bersalaman dengan wanita dalam (upacara?) bai’at.
Hadis Bukhari-Muslim dari ‘Aisyah r.a.:
لا والله ما مسَّتْ يدُ رسولِ الله ص م يدَ امرأةٍ غيرَ أنّه بايعْهنّ بالكلام
Tidak, demi Allah, tangan Rasulullah tidak menyentuh tangan wanita. Beliau hanya membai’at mereka dengan perkataan. 

Sekali lagi, harap diperhatikan, bila bai’at formal itu dilakukan, hal itu dilakukan semata-mata dalam konteks penegakan Dinul Islam sebagasi organisasi, sehingga bai’at itu menjadi sesuatu yang layak dan wajar, dan tentu akan berdampak sugestif pada pembentukan kesetiaan, persatuan, dan kesatuan tekad dalam perjuangan.

Hal itu terkesan, misalnya, melalui Bai’at Aqabah, yang boleh dikatakan mengawali terjadinya hijrah dan tegaknya negara Madinah.

Bai’at Aqabah 

Sekitar setahun setelah Nabi dan para pengikutnya diboikot, tahun 617, di Yatsrib terjadi Perang Bu’ats, yaitu perang saudara antara suku Aus dan Khazraj. Suatu hari, sebelum perang itu pecah, di Pekan Raya Ukaz, Muhammad bertemu dengan Suwayd bin Shamit, anggota klan Amr bin Auf yang terhormat dan pandai bersyair. Konon saat itu ia membawa sebagian Perjanjian Baru berisi kata-kata Lukas yang disebutnya “Lembaran Luqman”.

Muhammad mengatakan bahwa ia mempunyai yang lebih baik, lalu ia membacakam ayat-ayat Al-Quran. Meski tak langsung masuk Islam, Suwayd mencatat ayat-ayat itu, lalu membacakannya lagi di Yatsrib. Akibatnya, ia mati dibunuh orang Khazraj, yang pada waktu itu merupakan kelompok yang unggul.

Konon Aus dan Khazraj berasal dari nama dua kakak beradik, yang selanjutnya berkembang jadi dua suku yang besar. Entah karena apa, keduanya kemudian saling bermusuhan, dan terus menerus berperang. Sampai pada masa Muhammad, perang di antara mereka konon sudah berlangsung selama 120 tahun, dan belum ada yang menang.

Berbagai penulis sejarah mengisyaratkan keterlibatan Yahudi di balik permusuhan mereka. Barakat Ahmad menyebutkan bahwa sejarah awal Yahudi tinggal di Jazirah Arab “terkubur dalam cerita yang kabur”. Tak ada bukti sejarah yang bisa dipercaya untuk menaksir tahun kedatangan mereka. Tayma’ memang dikenal para rasul dan bisa dikatakan sebagai kota pertama di Arabia, yang di dalamnya tinggal masyarakat Yahudi zaman Bibel kuno. Para pelaut Israel dan buronan Yahudi yang lolos dari pembantaian Nebuchadnezzar dan kemudian Romawi, agaknya membangun tempat tinggal di Jazirah Arab.

Di Arabia Selatan (Yaman) mereka tersebar dan hidup “tanpa ikatan sosial atau politik”. Namun menjelang awal abad kelima, berkat semangat industri dan wiraswasta, mereka mampu memapankan diri. Pengaruh mereka atas suku-suku Arab Yaman demikian besar, sehingga salah satu raja Himyar, Dzu Nuwas, memeluk agama Yahudi dan berganti nama menjadi Yusuf.

Max I. Dimont, juga sejumlah orientalis, bahkan menyebut Yahudi sebagai pendiri Madinah dan menjadikan Makkah sebagai kota kosmopolitan. Kata Dimont: Di sini, di tanah air baru mereka di Arabia, Yahudi memperkenalkan seni pembuatan keramik, pengolahan emas, dan kurma, yang bagi umat Muhammad nilanya sama dengan kentang bagi orang Irlandia. Di sini mereka mendirikan Madinah. Di sini mereka membantu Quraisy mengubah dusun-dusun mereka menjadi kota-kota. Dengan jumlah mereka yang banyak (!) dan pengalaman selama 2.500 tahun, Yahudi membawa udara kosmopolitan ke Makkah.

Sebagai tanda terima kasih karena diberi tempat tinggal, Yahudi membantu Arab melawan tentara Kristen yang datang untuk mengkristenkan dan merampok. Kristen terhambat masuk, tapi agama Yahudi merembes, bukan dengan bantuan pedang, tapi lewat keteladanan baik mereka. … Bangsa Arab menyebut Yahudi sebagai ahlul-kitab. Yahudi dan Arab hidup bedampingan dengan damai.
Tentu saja Dimont cuma ngecap. Kenyataannya di mana-mana Yahudi selalu menjadi dalang pertikaian. Dalam Perang Bu’ats, misalnya, Yahudi Banu Nadhir dan Banu Qainuqa’ mendukung Khazraj dengan senjata dan tentara. Sedangkan suku Aus dibantu oleh Yahudi Banu Quraizhah. Karena kalah, Aus mencari bantuan dari Quraisy.

Yang diutus waktu itu adalah Iyas bin Mu’az dan Anas bin Rafi. Ketika tiba di Makkah, mereka bertemu dengan Nabi dan Nabi pun menceramahi mereka. Iyas tertarik dengan da’wah Nabi, tapi ia ditampar oleh kawannya, yang mengingatkan tentang tujuan kedatangan mereka ke Makkah. Tapi mereka pun gagal mendapatkan bantuan dari Quraisy, karena Quraisy sendiri sedang pusing menghadapi kegiatan da’wah Nabi yang tak bisa dihentikan. Mereka kembali ke Yatsrib dengan tangan hampa.

Tapi di sana perang sudah berkecamuk lagi, dan rupanya pihak mereka, suku Aus, kali ini sedang mendapat giliran unggul.

Pada kesempatan berikutnya, ada enam orang Yatsrib datang ke Makkah. Konon mereka berasal dari suku Khazraj yang kena giliran kalah dalam perang saudara itu. Apakah mereka mencari pula bantuan dari Quraisy? Entahlah. Yang jelas, mereka pun bertemu dengan Muhammad.

Keenam orang itu adalah:

1. As’ad bin Zurarah (Abu Umمmah) dari Banu Najjar;
2. Rafi bin Malik dari Banu Zuraiq;
3. Auf bin Harits dari Banu An-Najjar;
4. Quthbah bin Amir dari Banu Salamah;
5. Uqbah bin Amir dari Banu Hiram;
6. Jabir bin Abdillah dari Banu Ubaid.

Mereka langsung masuk Islam dan kembali ke Yatsrib. “… Mereka masuk keluar rumah menawarkan ajaran ini sampai tak ada rumah yang tidak mengetahui adanya ajaran Muhammad. …”
Musim haji berikutnya, dua belas orang Yatsrib sengaja datang ke Makkah untuk menemui Nabi. 

Lima orang di antara mereka adalah anggota dari rombongan enam orang tersebut. Keduabelas orang ini kemudian dibawa Nabi ke kaki bukit ‘Aqabah, sebuah tempat yang terletak di sebelah kiri jalan dari Makkah ke Mina. Di situlah terjadi Bai’at ‘Aqabah I.

Bunyi bai’at itu, menurut Munawar Chalil sebagai berikut:

1. Hendaklah kamu sekalian menyembah kepada Allah yang Maha Esa dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatu apa pun.

2. Janganlah kamu mengambil hak orang lain dengan tidak ada izin (jangan mencuri).
3. Janganlah kamu mengerjakan perzinaan.
4. Janganlah kamu membunuh anak-anak
5. Janganlah kemu berdusta dan berbuat kedustaan. 6. Janganlah kamu menolak perkara yang baik.
7. Hendaklah kamu menurut (mengikuti) Pesuruh Allah, baik pada masa susah mau-pun pada masa senang.
8. Hendaklah kamu mengikut Pesuruh Allah, baik dengan paksa maupun tidak.
9. Janganlah kamu merebut sesuatu perkara dari ahlinya (yang mengerjakannya); kecuali jika kamu melihat dengan nyata-nyata akan kekafiran orang yang mengerjakan perkara itu, dengan tanda-tanda bukti (keterangan) dari Allah yang menunjukkan kekafirannya.
10. Hendaklah kamu mengatakan kebenaran (haq) di mana saja kamu ada, dan janganlah kamu takut atau kuatir dalam mengerjakan Agama Allah (al-Islam) terhadap celaan orang.
 
Tahun berkutnya, yakni tahun ke-13 kenabian, lebih dari 500 orang Yatsrib datang berhaji ke Makkah. Di antara mereka terdapat salah seorang pemimpin Yatsrib yang terkenal, Abdullah bin Hiram. Yang terpenting, di antara mereka itu terdapat 75 orang muslim, yang menemui Nabi secara rahasia. Saat matahari terbenam, setelah menunaikan wuquf di padang Arafah, mereka berjalan ke bukit ‘Aqabah, dan tiba di sana pada tengah malam. Saat itulah terjadi Bai’at ‘Aqabah II.

Isinya sama dengan yang pertama. Namun, karena kedatangan mereka sekali ini agaknya sekaligus mengundang Nabi untuk hijrah, maka pada perjanjian yang pertama itu Nabi menambahkan kata-kata:
وأنْ تنصرونى إذا قدِمْتُ عليكم ما تَمْنعون أنفسَكم و أزواجَكم و أبناءَكم ولكم الجنّةَ
Kalian harus siap membantuku bila aku datang di tengah kalian (dan kalian harus menjagaku) sebagaimana menjaga diri, istri, dan anak-anak kalian. Dengan demikian kalian berhak mendapatkan Jannah.

Perkataan Nabi itu disambut Barra bin Ma’ruf, seorang pemuka Khazraj, dengan mengangkat tangan Nabi dan berkata, “ Saya, ya Rasulullah! Demi zat yang mengutusmu dengan al-haq, sungguh kami akan menjagamu sebagaimana menjaga istri-istri kami, anak-anak kami, dan diri kami sendiri. Kami bersumpah di hadapanmu sekarang ini: demi Allah! Kami adalah keturunan para ahli perang. Karena itu kami mendapatkan pusaka dari para orangtua kami. Maka kami tidak takut membela dirimu dari orang-orang yang jelas memusuhimu.”

Kemudian seorang kepala Aus, Abul Haitam bin at-Taihan, menyela, “Ya Rasulullah, di antara kami ada yang punya perjanjian dengan Yahudi. Sekarang kami memutuskannya, karena kami telah berbai’at kepada anda. Lalu bila nanti anda mengalahkan musuh-musuh anda, apakah anda tidak akan meninggalkan kami untuk kembali ke negeri anda?”

Pertanyaan kritis itu disambut dengan senyum, lalu Nabi pun menegaskan:

بل! الدّمّ, الدّمّ! والهَدَم, الهدم! أنا منكم وأنتم منّى. أُحارِب مَن حربْتم وأُسالِم من سالَمْتم
Tidak! Darah diganti darah! Kematian ditebus kematian! Aku adalah bagian dari kalian, dan kalian adalah bagian dari diriku. Akan kuperangi orang yang memerangi kalian, dan kuajak damai orang yang berdamai dengan kalian.

Demikianlah.

Bai’at ‘Aqabah II ini oleh para ahli sejarah disebut juga sebagai Bai’atul-’Aqabatil-Kubrâ (Perjanjian ‘Aqabah Terbesar). Inilah perjanjian yang mengawali hijrah Nabi Muhammad dan ummatnya dari Makkah ke Yatsrib.(a.h)