Terpopuler

Back to Top

Video

2016 DI Batang Hari, Penderita HIV/AIDS Sudah Menacapai 12 orang.

Pasang Iklan Gratis
Pasang Iklan Gratis Di iklan the jambi times http://iklan.thejambitimes.com

Video Jambi Terkini
Lihat Video Berita seputar Jambi
http://tv.thejambitimes.com

Pasang Iklan Disini
Pasang Iklan Disini Hub. 0813 6687 8833
http://www.thejambitimes.com

Jasa Pembuatan Website
Jasa Pembuatan website portal Berita
http://www.idwebdesain.com

Ads by Iklan The Jambi Times



THE JAMBI TIMES- BATANG HARI - Dinas Kesehatan Batanghari mengklaim kasus HIV/AIDS pada 2016 mengalami peningkatan signifikan dibanding 2015 lalu. Pasalnya, jumlah penderita penyakit mematikan ini sudah mencapai 12 orang. Sementara pada 2015 hanya 8 orang yang positif HIV/AIDS.

Kepala Dinas Kesehatan Batanghari, H. Ayub Khan, M. Kes, melalui Kepala Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan (P2PL), Almi Cab, S.Km,  saat di confirmasi journalist media ini beliau membenarkan peningkatan jumlah penderita HIV/AIDS di Kabupaten Batanghari.

"Berdasarkan data yang ada, jumlah penderita HIV/AIDS memang meningkat selama 2016. Dimana penderita saat ini mencapai 12 orang," ungkap Almi Cab, Senin (5/12).

Ia menjelaskan, mayoritas penderita HIV/AIDS di Kabupaten Batanghari merupakan ibu rumah tangga yang suaminya bekerja di luar negeri. Dugaan sementara, penyakit tersebut ditularkan oleh suaminya.

"Besar kemungkinan suami IRT yang bekerja di luar negeri melakukan sex bebas, sehingga sang isteri harus menjadi korban,"bebernya.

Dinas Kesehatan Batanghari, sambung Almi Cab, akan melakukan upaya untuk menekan angka penderita HIV/AIDS. Salah satunya dengan bekerja sama Satpol PP Kabupaten Batanghari untuk melakukan razia ke warung remang-remang.

"Keberadaan warung remang-remang menjadi salah satu faktor bertambahnya penderita HIV/AIDS. Untuk itu Dinkes akan menggandeng Satpol PP Batanghari dalam melakukan razia," tuturnya.

Pria yang akrab disapa Icab ini menghimbau kepada penderita HIV/AIDS untuk tidak menularkan penyakitnya dengan melakukan seks bebas. Selain itu di sarankan untuk terus berkonsultasi mengatasi penyakit HIV/AIDS nya.

"Karena tidak ada yang mustahil  di dunia ini jika Tuhan berkehendak. Untuk itu, saya berharap kepada penderita HIV/AIDS, untuk tidak melakukan seks bebas dan terus melakukan pengobatan," tutupnya.(iip )